Home / Artikel / Bincang Sore Sambil Ngomongin Negara dan Pemimpin-Pemimpinnya

Bincang Sore Sambil Ngomongin Negara dan Pemimpin-Pemimpinnya

JOKOWI
Source: http://assets-a1.kompasiana.com/

 

Selasa sore saya dan teman kampus panduwicks sedang makan mie rebus dan nasi di kantin kampus. Sore itu suasana cukup syahdu karena Malang sudah memasuki musim hujan. Mendung di langit sore itu tidak menghalangi para pemuda kampus buat bercengkrama ria di kantin. Termasuk buat saya dan pandu.

Kami emang sudah sekelas sejak semester satu sampai sekarang sudah mau lulus tinggal nunggu pengumuman yudisium dari fakultas yang lamanya kayak jembut. Berhubung kami menempuh ilmu di jurusan Administrasi Negara, maka topik yang suka kita bicarakan ketika nyantai ya tentu saja gak jauh-jauh dari negara, layaknya perbincangan sore ini.

Saya: Ndu, kemaren timeline twitter sama feed facebook saya lumayan rame masalah BBM naik. Mereka itu gimana ya sebenarnya. Menurut saya sih mereka nuntut harga BBM tetap murah tapi gak mikir juga itu dari hasil subsidi dan ujung-ujungnya nambah anggaran beserta hutang lagi.

Pandu: Ya memang gitu ndik, susah… Lagian anggaran negara ini udah gede, kalau pak joks gak naikin BBM ya dia bakal susah ngewujudin program-programnya semacam kertu domino itu. Sedangkan lo tau sendiri juga legislatif kita lagi ruwet. Mana mau acc rencana anggaran dana tahun depan kalau masih maen koalisi kayak gini.

Saya: Ruwet ya emang ngurusin skala gede kayak gini. masalah program kartu aja bakal rentan penyalah gunaan. Kontrol ke skala lebih kecil jelas susah.

Pandu: Iya sebenernya program macem bantuan langsung ke rakyat miskin ini kurang efektif. misal aja kebijakan BLT kemaren…

Saya: Rakyat malah berlomba-lomba dalam kemiskinan kan? Malah keluar “enak tetep jadi miskin gini, dapet duit gratis”

Pandu: Selain itu gue pernah survey kalau dari skala kecil kan ketua RT tuh yang mendata penduduknya mana yang pantes dapat bantuan. Nah di kebanyakan kasus pasti ketua RT juga bakal dapet bagian, padahal dia mampu.

Saya: Hmmm, pemerintahanya joks udah dimulai dan juga udah diberi masalah-masalah pelik buat tahun-tahunya kedepan, ini juga lagi rame aja masalah menkominfo baru yang kayaknya gak jauh beda pemikiranya ama si tiffie.

Pandu: Denger-denger sih aslinya joks udah punya nama buat menkominfo, cuman gara-gara kemelut di partainya mamake dia akhirnya manggil si rudye. Itupun mendadak banget sampe kemaren akhirnya molor gara-gara nungguin pak rudye.

Saya: Iya, jancok sekali gara-gara itu iclub48 gak tayang, gaiso liat melody… Yah menkominfo kan jabatan yang diawasi oleh seluruh umat socmed selain mendikbud sama menpora, mengingat yang kemaren kerjaanya gak ada yang bener.

Pandu: Yaaa, kita liat aja nanti ini menteri-menteri kerjaanya bakal kayak gimana. Kesempatan mereka membangun citra kinerja dan pencapaian target nih ini sebenernya tahun-tahun pertama jabatan adalah saat yang tepat.

Saya: Wah gak kayak pemimpin lokalan sini dong ya? Udah setahun masih gini-gini aja gak ada progress. Malah masih stuck aja nih di persoalan one way.

Pandu: Hahaha jembut! Ini mah kurang ada powernya aja. Masak udah bikin kebijakan didemo warga sekali langsung balik 2 way lagi, mana diputusin di tempat pula.

Saya: Yang enggak asli malang aja geleng-geleng ini masalah kebijakan one way yang berantakan.

Pandu: Iya, padahal malang ini kota yang banyak kampusnya. Yaa panggil beberapa profesor kek didiskusikan bareng ama tim-nya masalah masukan kebijakan. Lagian kalau dosen dipanggil walikota kan juga naekin pamor dosenya, malah dapet proyekan. Ini udah setahun malah masih stuck di one way. Dibandingin sama jakarta atau kota mana gitu kek malang ukuranya ya gak ada apa-apanya, masak udah kesulitan buat menjangkau rakyat-rakyatnya.

Saya: Hahaha liat tuh Pak Ridwan Kamil sama Ahok udah ngapain aja. Yang disini masih ayem.

Pandu: Banyak sih aslinya yang kayak gini, walikota gue di bekasi juga sekarang udah ngapain aja gak jelas deh. Kalau kita tarik garis lurus sebenernya semua ini tentang bagaimana pemimpin menunjukan power-nya pada para “mafia-mafia” men. Ini Abah Anton mungkin aja gak tau dalang dari demo warga dari berbagai keluhan macem kecelakaan gara-gara pengendara makin ugal-ugalan lah, bikin macet tambah panjang lah. Padahal kalau dipikir demo semacam ini bisa saja terjadi cuma akibat seorang oknum mafia yang mempunyai ladang parkiran di sekitar bundaran one way. Karena mungkin saja omset mereka menurun drastis dikarenakan pengendara motor yang males harus wara-wiri puter balik terkena one way. Oknum itu berhasil menggerakan warga sekitar dan akhirnya terbentuklah demo besar yang membuat si abah ketakutan. Ini masih “mafia” sekala kecil belom kalau kita ngomong soal menpora lagi. dalam skala PSSI aja kita bisa liat betapa bobroknya sepak bola nasional karena dikuasai oleh mafia-mafia level tinggi. Kalau elo ingat Ahok dan terminal lebak bulus? Untuk membuat kebijakan yang menyenggol kepentingan oknum seperti “preman” dan mafia lain di terminal lebak bulus aja ahok berani ambil aksi. Nah harusnya Abah Anton juga menelisik apakah ada oknum-oknum yang membentengi kebijakanya. Kalau ada ya diajak berunding, enaknya gimana biar gak ada yang saling merasa rugi. Lha ini di demo berapa kali langsung cabut kebijakan.

Saya: Nah, kan sebenernya mereka-mereka yang sok jadi polisi moral berlandaskan agama di negeri ini juga adalah mafia terselubung, membela yang bayar atas nama agama. Hahaha

Pandu: Yoi, padahal harusnya urusan agama gak boleh dicampurin ke pemerintahan, sebaliknya juga urusan pemerintahan gak boleh dicampurin agama. Kalau kita menganut konstitusi yang seperti sekarang.

Saya: Ini kolom agama direncanakan boleh dikosongkan aja ribut minta ampun.

Pandu: Kalau masalah kepentingan orang banyak udah ada hitam dan putih seperti agama. Bakal susah coy. Kalau sudah menganggap dirinya paling benar berlandaskan agama yang dipercayainya ya bakal susah diomongin. Ujungnya jadi korban terjemahan ayat per-potong ama gampang kena brainwash.

Saya: Cuuuk, dan mereka-mereka yang mudah dibelokkan macem ormas-ormas agama tidak jelas ujungnya bakal masih ngeributin hal gak penting kayak mendukung pemerintahan khilafah, issue kristenisasi dsb. Mbok ya sekali-kali ke bioskop nonton film bagus atau pergi liburan nonton konser gitu.

Pandu: Hahaha jancuk

Saya: Semua keruwetan ini kocak emang, gausah jauh-jauh deh tadi ke kampus mau upload jurnal ke bagian jurnal aja udah mau sign ini susah minta ampun, internet lelet, pas lagi upload listrik mendadak mati… Berak bener. Fakultas administrasi bro. Yudisium ujian kompre dari tanggal berapa, mampet semua berkas kayak kena sembelit.

Pandu: Banyak hal-hal menggelikan di sekitar kita emang. Epic bener tuh tadi pas elo ngupload jurnal. Udah daftar akun lama bener gara-gara internet lelet, eh pas tinggal upload malah listrik mati…….

Begitulah perbincangan ini berawal dari janjian ketemuan di fakultas kampus untuk mencari kejelasan yudisium yang lama banget dibarengi prosesi upload jurnal yang terkendala listrik mati-nyala plus internet lemot di fakultas. Karena capek, lelah ketawa karena pelayanan administrasi fakultas kayak itil dan badan gemeteran karena dari pagi belum makan akhirnya kami berangkat ke kantin kampus, memesan mie rebus, nasi, dan segelas es teh…Lalu kembali ke bagian awal tulisan ini, selamat membaca kembali.

sampai jumpa di tulisan ngehek pada lain kesempatan!

Komentar

About Bagus Hendy

Suka baca komik, suka main DotA. Kadang-kadang nyanyi, kadang-kadang nulis, tapi lebih sering tidur dan bercanda.

Check Also

mantan

Mantan, Lupakan atau Jadikan Teman?

Sebuah penelitian yang diterbitkan  oleh jurnalrisa mengungkapkan bahwa seseorang yang berteman dengan mantan pacar berarti …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *